Thursday, 11 September 2014

Suamiku Workaholic [Bab 16]

Bila aku terjaga, aku mendapati aku berada di bilik yang asing. Bukan itu saja, tangan aku dicucuk oleh saluran air yang datangnya dari sebuah beg air yang biasa aku tengok di hospital. Aku cuba kerahkan tenaga yang ada untuk bangun. Pening-pening lalat kepala aku seketika.
Aku memerhati keadaan sekeliling. Aku berada di hospitalkah? Tapi kenapa katil aku macam tak nampak katil hospital? Luas pula tu, cukup untuk dua orang tidur. Di sekeliling aku pun sama. Ada sebuah almari dan di sudut lain, ada set sofa. Macam bukan di hospital tapi di hotel.

Aku cuba mengingati apa yang sudah berlaku tapi belum sempat otak aku nak bekerja, pintu bilik itu dibuka seseorang. Wani melangkah masuk.
Eh, Kak Dayah dah bangun? Dah lama sedar?” soalnya segera mendapatkan aku.
Baru je. Wani, akak kat mana ni?” aku pula menyoal. Tak ada masa aku nak ingat balik apa yang sudah berlaku. Lagipun kepala aku masih lagi pening-pening lalat.
Kak Dayah tak ingat?” soalnya.
Aduhai, janganlah soal aku yang baru bangun ni. Otak aku malas nak bekerjasama sekarang ni. Aku hanya geleng.
Kak Dayah hampir kena langgar kereta semalam. Lepas tu pengsan, terus masuk wad. Tapi jangan risau, Kak Dayah tak ada apa-apa yang serius cuma letih saja,” terang Wani.
Aku hanya mengangguk. Barulah aku ingatkan aku berfungsi dengan baik. Seingat aku memang aku tak kena langgar waktu itu tapi aku tak tahu kenapa boleh sampai pengsan. Terkejut agaknya.
Abang baru je balik tadi,” kata Wani lagi.
Bila Wani sebut saja 'abang' serta-merta pening aku tadi beransur pergi. Aduh, tiba-tiba aku rindu pula nak tengok muka dia. Tak kisahlah apa yang sudah berlaku. Agak-agak dia risau ke aku masuk hospital?
Abang... risau ke?” soalku.
Risau. Sangat risau sampai makan pun tak lalu. Tadi pun Wani halau dia balik. Maafkan Wani ya. Wani terpaksa halau abang balik sebab dah harian dia jaga Kak Dayah. Bagi dia rehat sekejap. Ini pun sekejap lagi dia ada meeting lagi,” ujar Wani serba salah.
Dia risaukan aku? Betul ke? Kalau betul dia risaukan aku, tapi masih lagi fikirkan tentang kerja. Itu risau apa tu? Atau Wani ni sengaja buat cerita sebab nak buat aku rasa terharu. Ada CCTV tak dalam bilik ni? Kalau ada aku nak tengok rakaman CCTV!
Aku memandang sekeliling, cuba mencari kamera CCTV tapi satu pun tak nampak. Ah, kecewanya. Tiada bukti kukuh.
Kak Dayah...” nada Wani seakan ingin mengambil hati aku.
Kenapa pula ni? Ada yang tak kena ke?
Mmm... kalau Kak Dayah jumpa abang nanti... hati-hati tau.”
Sudah! Apa pula ni?
Kenapa?”
Wani tersengih. Kemudian, dia buat isyarat seperti bom meletup. Tengok saja isyarat Wani, aku dah boleh agak. Serentak itu, perut aku kecut jadinya. Aku dapat rasakan betapa seramnya suami aku apabila meletup.
Teruk ke?”
Wani kena ceramah 2 jam. Lepas tu dengar dua tiga orang pekerja kena pecat disebabkan hal kecik je,” ujar Wani.
Wah! Suami aku ni. Dia marah je mesti ada orang kena pecat. Aduhai, apalah nasib orang-orang yang dia pecat tu. Janganlah dia orang berdendam dengan aku. Bukan kehendak aku pun nak masuk hospital. Tapi kesian Wani. Dia tak bersalah.
Akak minta maaf Wani...”
Ah, biasalah tu tapi yang paling best sekali, Linda yang datang melawat kena jugak. Habis kena ceramah dengan abang sampai menangis-nangis. Memang betul-betul kena basuh dengan abang semalam,” kata Wani lagi.
Wah, ini memang seronok didengar tapi lagi seronok kalau aku dapat tengok sendiri Linda kena basuh habis-habisan dengan suami aku. Aduh, kenapalah aku boleh tak sedarkan diri. Ruginya!
Eh, nanti! Kalau Linda dan Wani pun kena marah, sudah tentulah aku pun takkan terlepas. Suami aku tu kalau dia tengah angin, semua orang dia marahnya. Tengok gaya, macam dia punya marah lagi power dari aku pernah tengok sampai aku dengar pun boleh kecut perut aku.
Dia marah akak ke?” tanyaku.
Wani tak boleh nak kata apa. Kak Dayah hati-hatilah ya. Jangan cari pasal dengan dia lagi,” Wani memberi amaran.
Aku mengangguk. Okey, nasib baik Wani dah bagi amaran, jadi aku tahu apa yang perlu aku buat. Suami aku ni boleh dikatakan baran juga tapi setakat ini belum lagi pernah sepak terajang aku. Alhamdulillah. Aku harap dia boleh kawal marahnya nanti.


Hai, bosannya...” keluhku sambil meletakkan kembali novel yang sudah habis dibaca. Selepas makan tengah hari tadi, aku habiskan dengan membaca novel memandangkan aku tak boleh tidur. Mungkin semalam satu hari aku habiskan masa tidur, jadi hari ini payah sikit mata nak terlelap. Kesudahannya, aku kebosanan sepanjang masa.
Wani sudah lama aku halau balik. Mana taknya, aku risaukan dia dengan baby dalam perutnya, tapi dia pula risaukan aku. Lepas itu, aku pula menyesal suruh dia balik awal. Sekarang ni, tiada siapa yang nak melayan aku.
Syazwan pula, entah ke mana. Mungkin sedang berehat di hotel atau mungkin sedang kembali bekerja. Dia juga tak hubungi aku bertanyakan khabar. Semasa Wani menelefonnya untuk memberitahu aku dah sedar, dia juga tak nak bercakap dengan aku. Kata Wani, dia ada hal penting yang perlu diselesaikan. Huh, aku ni tak penting ke? Ini yang membuatkan aku nak merajuk lagi.
Tiba-tiba aku terdengar ketukan pada pintu. Kemudian, aku melihat Linda melangkah masuk. Sudah! Apa pula dia buat di sini? Dia datang nak serang aku ke sebab tak puas hati selepas kena basuh dengan suami aku?
Boleh I masuk?” dia menyoal. Kali ini dengan nada yang sopan.
Aku seolah-olah dipukau. Langsung tak boleh kata tidak tapi sebaliknya hanya mengangguk. Berani pula dia datang jumpa aku. Agaknya, apa rancangan yang dia nak buat kali ini.
Macam mana keadaan you?” tanya Linda yang sudah pun duduk di kerusi sebelah katil aku. Aku tak pelawa pun tapi dia sendiri yang duduk.
Okey. Baik.”
I tahu, kita berdua ada sedikit perselisihan sikit,” Linda sudah mulakan mukadimah. Aku hanya mendengar. Tertanya-tanya sama ada kedatangannya ke sini baik atau tidak. Okey, aku bagi dia peluang untuk bersuara kalau dia cari pasal dengan aku, tahulah apa yang aku nak buat nanti.
Okey, biar I berterus-terang. I bukan tak suka dengan you tapi I tak suka dengan cara you dapatkan Syazwan. Bila I dapat tahu Syazwan sebenarnya adalah pengantin ganti, I jadi marah,” luah Linda.
Amboi, dia ni tahu nak marah saja. Siasatlah betul-betul dulu sebelum marah. Bukan aku yang terhegeh-hegeh calonkan nama suami aku sebagai pengantin lelaki tapi semuanya adalah cadangan kedua-dua belah pihak. Dia tak tahu macam mana keadaan aku bila nama Syazwan disebut sebagai calon ganti. Seboleh-bolehnya aku bantah tapi inilah yang dinamakan jodoh. Tiada siapa yang tahu. Cakaplah sebenarnya kau sukakan dia. Tak payah nak berselindung lagi.
Memang I sukakan Syazwan.”
Opocot mak kau! Terkejut aku. Dia boleh tahu apa yang aku fikir ke? Dia ni psiko ke psikik?
Bohonglah kalau I kata I tak sukakan Syazwan. Dalam banyak-banyak lelaki yang I kenal, dialah lelaki yang paling I percaya. Tambah lagi I membesar sama dengan dia, jadi tak hairanlah kalau I boleh jatuh cinta dengan dia,” akui Linda.
Aduhai, dia ni terlampau berterus-terang. Apa sebenarnya dia nak cakap ni? Janganlah dia minta izin nak kahwin dengan Syazwan sebagai isteri kedua. Tak nak! Aku takkan benarkan sampai bila-bila pun! Syazwan milik aku seorang.
I datang jumpa you bukan sebab nak luahkan apa perasaan I terhadap Syazwan tapi nak betulkan keadaan. Tapi untuk sampaikan apa yang I nak sampaikan nanti, I terpaksa beritahu you apa yang I rasa.”
Dan lepas tu nak bagi aku tanggung masalah lagi?
I nak minta maaf...”
Aik? Semudah itu? Ni minta maaf takkan buat lagi atau minta maaf selama-lamanya tak buat nakal dengan suami aku lagi?
I tahu, I salah sebab sentiasa ganggu rumah tangga orang. I buat macam tu sebab I ingat Syazwan terpaksa berkahwin dengan perempuan yang dia tak cinta tapi I sedar yang I dah silap menilai. Semalam tu, I peluk dia sebab nak ucapkan terima kasih dan nak lepaskan cinta I padanya. Dengan kata lain, I give up dengan you. I tak nak keruhkan lagi keadaan. Tapi sebab dia merupakan cinta pertama I, jadi I minta dia peluk I seketika. Tapi... tak sangka you nampak,” terang Linda cuba menyakinkan aku.
Okey, sekarang aku tak faham. Betul-betul tak faham. Dia kata dia nak lepaskan Syazwan, kemudian dia minta Syazwan peluk dia. Apa yang dia cuba nak beritahu ni? Tahu tak yang dia peluk tu suami aku? Dia orang berdua bukannya muhrim. Nak saja aku buka ceramah agama kat sini.
Tapi apa yang awak buat tu salah,” aku akhirnya memberanikan diri bersuara.
I tahu. Dayah, pernah tak you rasa macam mana yang I rasa sekarang? Lebih 10 tahun I mengharapkan cinta dia tapi apa yang I dapat? Nothing. So, I nak dia peluk I saja. I tahu dia dah jadi suami orang tapi...” air mata Linda mula mengalir. “I cuma minta itu saja supaya I dapat lepaskan beban yang I rasa selama ni. Menyintai orang yang tak pernah menyintai kita membuatkan kita rasa terbeban,” tambahnya.
Aduhai, ini yang aku malas ni. Tiba-tiba aku pula rasa sebak. Aku tak peduli sama ada itu air mata tiruan atau betul tapi apa yang Linda kata tadi memang betul. Aku faham penderitaan dia menyintai orang yang tak pernah menyintai kita balik.
Walaupun aku tak pernah lagi menyintai orang dengan sepenuh hati tapi cukuplah aku rasa derita bila terpaksa mengambil hati Ammar dulu. Tapi, terpaksa pikat suami sendiri pun derita juga. Tambah lagi ada pengacau.
Linda, saya tahu saya dapatkan dia dengan cara yang salah,” aku memulakan mukadimah. Ceh, cara yang salah konon padahal aku rasa tak ada yang salahnya. Perkahwinan kami ni tidak akan berlaku kalau dia tak setuju. Jadi, ini bermakna suami memang bersetuju sangat-sangat berkahwin dengan aku.
I cemburu dengan you...” dia menambah lagi.
Terima kasih. Tapi cemburu tu biar berpada-pada sikit, jangan cemburu lebih-lebih. Orang kata kalau terlebih cemburu memang buruk padahnya.
Walau apa pun yang terjadi, saya dah jadi isteri dia. Jadi, secara tak langsung, saya ada hak untuk cemburu dan pertahankan apa yang dah jadi hak saya. Perkahwinan ni dah terjadi. Suka atau tidak, saya kena juga selamatkan perkahwinan ni. Jadi, saya harap, lepas ni tolonglah jangan ganggu hidup kami lagi. Apa yang awak buat hari tu memang cukup buat saya menderita. Saya tahu awak memang rapat dengan suami saya dan lebih kenal dia daripada saya kenal dia, tapi apa yang awak buat ni akan buat awak lebih merana. Awak patut melepaskannya awal-awal lagi,” ujarku menutur dengan sebaik-baiknya. Silap berkata-kata takut dia pula tak puas hati dan mulakan sengketa lagi.
Dia mengangguk beberapa kali. Aku lihat matanya merah kerana menangis tidak henti-henti. Aku memang payah sikit bila tengok orang menangis. Walaupun musuh sekali pun. Tapi Linda, aku tak pernah anggapnya musuh. Mungkin dia perempuan, jadi aku dapat selami hati dan perasaannya sedikit. Melihatnya begini, buat hati aku tersentuh.
I bukannya jahat seperti yang you sangka. I perempuan, I juga ada perasaan. Kalau I jadi isteri dia dan ada orang cuba merobohkan rumah tangga I, I juga akan marah. Jadi, sebab tulah aku fikir, lebih baik I undur diri sebelum perkara ni jadi serius. Lagipun, I tengok Syazwan memang ambil berat terhadap you. You're so lucky to have him!” dia puji aku.
Memang betul. Aku sangat bertuah memiliki suami seperti Syazwan tapi yang buat aku terkilannya, aku tetap nombor dua dan kerjanya tetap nombor satu. Bilalah aku dapat menaiki takhta hatinya? Kalau Linda tarik diri sekarang, itu tak bermakna aku dah menang. Aku ada musuh utama yang kebal dan susah dihapuskan. Kerja dia!
Tapi dia tetap cintakan kerjanya,” jawabku.
Serentak itu Linda tergelak.
Itu tak dinafikan. Lagi-lagi kalau dia tengah stress. Macam sekarang ni, bila dia ada masalah peribadi yang buat dia stress, dia jadi mabuk bekerja sebab dia nak lupakan masalah dia. Masa tu, janganlah ada yang buat silap, kalau tidak dia akan pecat orang tu segera. Notis 24 jam.”
Dia memang suka pecat orang ke?” soalku. Kecut perut aku seketika. Janganlah dia tiba-tiba pecat aku sebagai isteri dia.
Itu hobi dia masa marah. Semua orang di ofis tahu macam mana cara dia bekerja. Di luar, memang dia nampak penyabar dan boleh bergurau tapi bila berkenaan dengan kerja, jangan haraplah boleh bergurau dengannya. Silap langkah, memang akan dipecatnya,” terang Linda.
Wah, macam mana orang-orang di ofis dia boleh tahan?”
Dia orang terpaksa tahan sebab gaji yang ditawarkan lebih mahal daripada syarikat lain. Itu salah satu keistimewaan syarikat kami yang ada pada syarikat lain. Bila gaji tinggi, apa pun orang sanggup buat. Kena marah dengan bos pun masih bertahan lagi. Janganlah kena pecat. Kalau kena pecat, merayu macam mana pun Syazwan takkan peduli,” terang Linda lagi.
Aku mengangguk faham. Bahaya juga suami aku ni. Nasib baik aku tak pernah terfikir nak bekerja di syarikat besar kalau tidak hidup aku akan dipenuhi stress.
Dayah,” Linda memanggil nama aku. “Harap you dapat maafkan I atas apa yang I buat selama ni. Pasal hal tempoh hari tu, I mengaku I salah...”
Saya pun tak nak panjangkan cerita ni lagi. Kalau awak dah akui kesalahan awak, saya maafkan,” kataku tanpa ragu-ragu lagi. Orang dah minta maaf, ikhlas atau tidak, itu terpulang padanya. Walau apa pun aku kena juga berhati-hati.
Tiba-tiba pintu bilik aku sekali lagi dibuka orang. Kali ini Wani melangkah masuk. Seperti aku, dia juga terkejut melihat kehadiran Linda.
Hai Wani,” sapa Linda dengan senyuman. Siap berpeluk lagi. Aku nampak Wani terpinga-pinga dipeluk begitu.
Linda... apa you buat di sini?” tanya Wani masih lagi terkejut.
I datang melawat isteri abang you. Wah, you dah nampak tembam. Dah berapa bulan yang dalam tu?” soal Linda.
5 bulan,” jawab Linda sepatah.
Err... okeylah. I rasa I dah lambat dah ni. Ada kerja yang perlu I selesaikan. Jadi, I balik dulu. Dayah, terima kasih ya sebab sudi maafkan I dan I harap kita dapat berkawan baik selepas ni,” kata Linda sebelum melangkah pergi.
Selepas Linda pergi saja, Wani segera mendapatkan aku.
Apa hal? Kenapa dia tiba-tiba datang? Dia ada buat apa-apa pada Kak Dayah ke?” soal Wani.
Dia cuma datang nak minta maaf saja,” jawabku.
Minta maaf? Linda minta maaf?”
Dan dia juga beritahu yang dia nak lepaskan abang,” tambahku lagi.
Wani terdiam. Lama juga dia diam.
Kak Dayah, Wani tengah demam ke? Cuba cubit Wani sikit. Rasa-rasa macam Wani masih lagi berada dalam alam mimpi kot,” kata Wani yang nampak tak percaya.
Akak pun tak percaya tapi itulah yang berlaku,” aku memukul Wani dengan perlahan.
Wani tetap tak percaya. Dia tu Linda. Mungkin Kak Dayah baru kenal dia tapi Wani dah lama kenal dia. Dia takkan mudah mengundurkan diri dalam hal macam ni,” kata Wani lagi.
Tapi dia sendiri cakap...”
Kak Dayah jangan terlampau mudah terpedaya dengan dia. Wani syak, mesti dia ada rancangan lain ni,” dengar Wani kata begitu, takut pula aku dibuatnya.
Tapi akak dah maafkan dia...”
Tak mengapa tapi Kak Dayah kena berhati-hati tau. Kalau ada apa-apa yang tak kena, terus report pada Wani. Jangan risau, Wani sentiasa berada di belakang Kak Dayah.”
Terima kasih Wani,” aku gembira sangat dapat adik ipar yang berjiwa kental seperti Wani. Okey, kalau Linda tipu aku pun, sekurang-kurangnya aku ada back up.
Nah. Ini Sushi King yang abang bagi.”
Wani jumpa abang?”
Tak. Abang bagi Ilham selepas dia tahu Wani nak datang sini.”
Abang kat mana sekarang? Kerja?” soalku.
Apa lagi. Kerjalah. Tapi dia ada pesan yang dia akan datang malam nanti.”
Malam?” aku berasa kecewa. Lambat lagilah aku nak jumpa dia. Aduhai, tak faham betul aku. Semakin lama semakin rindu pula. Yang dia tu tak rindukan aku ke? Kebal betul perasaan dia...


Aku terjaga dan mendapati bilik aku sudah gelap. Mungkin hari sudah larut malam. Aku tak pasti sudah jam berapa sekarang. Jam yang tersangkut di dinding kurang jelas kerana cahaya yang samar-samar. Tiba-tiba mataku terpandang satu lembaga di sisi katilku. Tersentap aku seketika. Aku cuba fokus untuk memastikan lembaga itu bukannya hantu. Akhirnya aku mendapati lembaga itu adalah suami aku.
Aku mengeluh lega. Dia sedang tidur berbantalkan lengannya. Aku juga perasan bajunya masih belum bertukar. Macam dia terus datang ke hospital selepas habis kerja. Aduhai, tersentuh hati aku melihatnya begini.
Daripada aku sakit hati dengannya, terus tak jadi merajuk bila melihat keadaannya begini. Aku patut bersyukur sebab dapat lelaki seperti dia. Walaupun dia workaholic tapi dia tetap ingat aku. Walaupun dia tak reti luahkan perasaannya tapi dia tetap datang menemani aku di hospital.
Mmm... nampaknya, aku kena ajar dia cara macam mana nak luahkan perasaan. Macam Wani kata sebelum ini, abangnya mana pernah bercinta, jadi mungkin sebab itulah kaku sikit nak meluahkan perasaan.
Okey Dayah, mari kita tukar misi. Misi melembutkan hati suami workaholic dah tak releven lagi. Sekarang ni misi mengajar suami workaholic bercinta pula!
Aku lihat dia yang masih nyenyak tidur. Kesian pula tengok dia tidur begitu. Sudahlah bilik ini sejuk. Aku lihat lampu pada aircond menyala. Patutlah sejuk tapi boleh lagi dia tidur di situ. Nanti, kalau dia sakit, aku juga yang susah.
Nak kejutkan dia ke? Dia sedang tidur. Aku pun cuit pipinya dengan jari telunjukku. Tiada apa-apa respon daripadanya. Aku cuit lagi. Kali ini dia terjaga. Dia memandangku dengan mata merahnya. Dari air mukanya, nampak sangat dia sedang keletihan.
Kenapa?” dia menegurku
Sejuk...” jawabku sepatah.
Tiba-tiba dia bangun dan terus naik atas katil. Eh, kenapa? Takkan... Alamak, dia dah salah faham. Bukan itu maksud aku. Aku tak sejuk tapi yang sebenarnya aku tak nak dia kesejukan tidur di situ. Tapi aku tak boleh nak kata apa lagi bila dia ofer dadanya yang bidang menjadi bantal aku.
Mmm... bau badan dia. Ini sah tak mandi lagi ni tapi entah kenapa aku rasa selesa dengan bau itu. Mungkin inilah orang kata, kalau dah cinta, bau busuk pun kata wangi! Aduhai, Dayah serius dah kau ni! Cepat-cepatlah ajar dia macam mana nak bercinta.
Aku minta maaf,” dia bersuara tiba-tiba.
Aik? Aku ingat dia sudah sambung tidur. Aku pun mendongak memandangnya. Dalam kesamaran malam, aku dapat lihat matanya sedang memandangku. Dari matanya aku dapat lihat keikhlasannya dan mengakui kesilapannya.
Saya yang patut minta maaf sebab dah menyusahkan awak,” kataku, tambah sikit perencah.
Lain kali walau apa pun berlaku... please... stay with me...”
Waaa... macam tak percaya je Mr. Workaholic yang kata begini. Sudah tentu, aku akan sentiasa bersama dengannya! Tiba-tiba dia memegang daguku supaya aku mendongak memandangnya lagi. Baru aku perasan, jari-jemarinya pasti akan bermain di daguku. Gayanya macam mengusup dagu kucing pula. Ah, lantaklah asalkan selesa.
I love you...”
Tiba-tiba aku jadi sebak. Inilah kata-kata keramat yang aku nak dengar selama ini. Akhirnya, aku dapat dengar dari mulutnya sendiri. Aku tak dapat menahan diri daripada menangis. Ya Allah, betapa aku ingin mendengar ayat itu keluar dari mulutnya. Aku hanya mampu menangis dan dia memeluk aku dengan erat...

***
Alhamdulillah. Dengan ini berakhir sudah bahagian pertama kisah Dayah dan Mr. Workaholicnya. Terima kasih kepada yang mengikuti cerita ini dari awal-awal lagi saya siarkan di blog. Terima kasih juga yang sudi bagi komen. Cerita ini panjang lagi sebenarnya tapi saya stop di blog sebab ada yang berminat nak terbitkan dalam bentuk novel. Jadi, kita berpisah untuk sementara ya. Insya Allah, saya akan berusaha supaya korang dapat peluk novel ini suatu hari nanti. Teruskan sokong Dayah!

14 comments:

  1. Yanaaaaaa akak xpuas xpuas xpuas samp hati stop kat bab cinta baru berputik warghhh nangis guling2...

    ReplyDelete
  2. Ala last dah.....best sgt2
    Btw hope dpt peluk novel ni x lme lg...
    Can't wait....

    ReplyDelete
  3. Can't wait to hold the novel..
    Tahnhiah kepada penulis kerana dapat membawa kelainan pd penulisan novel melayu especially for romance...
    Bait2 ayat yg digunakan simple and realistic..
    Miss author please3 continue with your writing..looking foward for your next novel.keep it the good job.

    ReplyDelete
  4. best3, x terluah dgn kata2, tahniah.

    ReplyDelete
  5. Best. Thanks. Nnt jangan lupa promo kalau dah publish

    ReplyDelete
  6. Why not citer nie buat drama?? Mesti best kan...

    ReplyDelete
  7. bile nk publish...tak sabar nak baca smpai habis
    jgn lupa promo kalau dh publish

    ReplyDelete
  8. Best criter ni dik.. sblm publish.. bg teaser blh.. ahaks :) nk tnggu publish lmbt sngt kot.. x sabr ni ;)

    ReplyDelete
  9. saya dah beli novel ni... tak caya saya boleh tersengih ketawa bila baca. 100% di rekomen kan beli lahhhhh. tak rugi. sangat best cerita ni.

    ReplyDelete
  10. Cerita ni best..!!! baru je beli novel nye.. tak rugi beli ... hehe.. :)

    ReplyDelete
  11. Hmm . Nak beli jugak . Nanti nak peluk tak nak lepas dah . 😍☺

    ReplyDelete