Tuesday, 12 August 2014

Suamiku Workaholic [Bab 4]


Alhamdulillah. Dengan sekali lafaz, aku sah bergelar isteri Syazwan. Majlis pernikahan kami yang berlangsung di masjid berjalan dengan lancar.
Aku sendiri tak dapat gambarkan perasaan aku sekarang. Perasaan aku bercampur baur. Ada gembira. Ada juga sedih. Gembira sebab ibu dan ayah sudah boleh menghela nafas lega dengan perkahwinan aku ini. Mereka tak perlu lagi pening kepala memikirkan siapa yang akan menjaga anak tunggal mereka ini kelak.
Sedih sebab mulai hari ini aku tak boleh lagi bermanja-manja dengan ibu dan ayah. Entah bagaimanalah hidup aku tanpa mereka. Mesti sunyi. Tambahan lagi aku perlu duduk serumah dengan Syazwan. Ah, lagilah bertambah sunyi. Bagaimanalah keadaan aku bila duduk serumah dengan dia nanti. Harap-harap dia tak buli aku.
“Dayah!” sergah Yana tiba-tiba membuatkan aku tersentap.

“Hah? Kenapa?” Kelam-kabut aku memandang kiri kanan. Serta-merta mak andam yang sedang mekapkan aku juga tersentap.
“Apa hal dengan kau ni?” tanya Yana sudah bercekak pinggang.
“Aku pula. Kau yang sergah aku. Mujurlah aku tak ada penyakit lemah jantung.”
“Mananya aku tak sergah. Kau tu asyik mengelamun saja. Pengantin baru mengelamun tak baik tau!” Yana sudah mula membebel.
“Aku tahulah. Aku cuma berfikir...”
“Apa yang kau fikirkan sampai aku panggil pun kau tak dengar?”
Macam-macam aku fikir. Nak saja aku sebutkan satu persatu yang menganggu fikiran aku sekarang ini. Mungkin sampai esok hari pun aku tak habis ceritakan. Tapi kalau aku ceritakan pun, bukannya Yana hendak mendengar. Ada sahaja yang dibidasnya nanti. Jadi, lebih baik aku senyap.
“Kau nak kata apa tadi?”
“Aku nak tanya, siapa pengapit kau nanti?” tanya Yana.
“Pengapit? A'ahlah. Pengapit!” aku menepuk dahi. Baru aku teringat pasal pengapit. Pengapit yang aku lantik sebelum ini sudah lari dengan bekas tunang aku! Ah, kenapalah aku tak terfikir langsung tentang hal ini?
“Jangan kata kau tak ada pengapit,” Yana merenung aku dengan tajam.
Aku tersengih-sengih.
“Dayah...”
“Ya ampun! Aku tak ingat langsung pasal pengapit aku yang dah lari tu.”
“Ah, sudahlah. Tak guna nak salahkan sesiapa buat masa sekarang ni. Kita tangkap saja mana yang layak jadi pengapit kau nanti.”
“Kau sajalah jadi pengapit aku,” aku terus bagi kata dua.
“Kau dah gila? Aku yang berbadan dua ni jadi pengapit kau?”
Aku tersengih lagi. Opss... lupa.
“Ah, bukan ke kita ramai sepupu yang lain. Kau arahkan saja mereka jadi pengapit akulah. Aku malas nak fikir hal remeh-temeh lagi.”
“Okey, kalau macam tu aku suruh adik aku saja. Aku pergi dulu. Jumpa kat dewan nanti ya,” Yana memeluk aku.
Aku cuba tersenyum. Aku tahu, dia risaukan aku. Walaupun banyak perkara yang aku fikirkan sekarang, tapi aku tak sampai hati nak luahkan kepadanya. Sudahlah dia tengah mengandung, nanti kalau apa-apa berlaku pada anak dalam kandungan dia, aku pula yang tak senang hati. Jadi, lebih baik simpan saja dalam hati.
“Dayah!”
Sekali lagi aku terkejut dengan sapaan seseorang yang main redah saja pintu bilik aku. Mujurlah aku hanya tersentak saja. Cuma mak andam yang sedang mekap muka aku saja yang hampir melatah. Sedikit mencuit hati aku.
“Liza! Qaseh! Korang ni nak aku mati cepat ke?”
“Hah, tahu pun. Rasakan apa yang kami rasa!” balas Liza macam orang tak puas hati. Aik? Aku ada buat salah ke? Rasanya aku memang dah jemput mereka berdua ke majlis perkahwinan aku sebelum aku letak jawatan dengan rela hati.
“Kenapa dengan korang ni?” tanyaku ingin tahu.
“Kenapa? Kau masih tanya kami kenapa?”
“Mestilah aku tanya sebab aku tak tahu kenapa,” balasku. Pelik juga dengan mereka berdua. Macam sakit hati dengan aku pun ada.
“Cuba kau ingat balik, apa yang kau terlupa nak beritahu kami?” tanya Qaseh.
Aku mengerut dahi. Aku ada lupa beritahu mereka ke? Aku yakin, aku dah jemput mereka datang ke perkahwinan aku. Aku juga yakin, aku tak bagi kad perkahwinan yang salah. Jadi, apa masalahnya? Aku bukannya ada rahsia lain. Takkanlah aku nak rahsiakan tarikh perkahwinan aku pada mereka berdua. Apa faedahnya aku berbuat demikian.
Err... tiba-tiba aku teringatkan sesuatu. Yalah! Aku lupa nak beritahu mereka pasal pengantin lelaki dah bertukar orang.
“Hehehe...” aku hanya mampu tersengih.
“Hehehe...” Qaseh mengajuk aku.
“Ampun, bukan aku sengaja nak rahsiakan. Semuanya berlaku dengan tiba-tiba,” jawabku.
“Apa dah berlaku sebenarnya? Kenapa pengantin lelaki tiba-tiba bertukar? Suami kau tu buat pembedahan plastik ke?” tanya Liza bertubi-tubi.
“Bukan buat pembedahan plastik tapi memang pengantin lelaki dah bertukar,” jawab mak andam yang sudah selesai mekapkan aku.
“Hah? Bertukar?”
“Err... susah sikit nak terangkan,” aku pula serba salah hendak terangkan. Kalau aku beritahu hal sebenar, macam buka aib orang sebab mereka kenal rapat juga dengan Sally. Mana tidaknya kawan satu sekolah.
“Jangan kata dia lari dengan Sally tu...” teka Liza. Qaseh di sebelah cepat-cepat memukul Liza dan beri isyarat supaya tidak bersuara lagi.
“Macam mana korang tahu?” tanyaku.
“Err... kami agak je,” Qaseh cepat-cepat cover line. Tapi aku tetap tak percaya.
“Okeylah. Memandangkan perkara ni dah terbukti, jadi biarlah kami berterus-terang sajalah ya,” Liza pula bersuara. “Sebenarnya, kami pernah nampak Sally dengan tunang kau tu keluar bersama tengok wayang.”
“Ya... tapi demi menjaga hati kau, kami tak berani nak beritahu. Lagipun Sally tukan kawan rapat kau,” tambah Qaseh.
“Jadi, korang memang dah tahu awal-awal lagi?” tanyaku.
Mereka berdua mengangguk.
“Pada mulanya memang kitorang rasa macam kesian juga dengan kau dapat tunang yang suka berpoya-poya dengan kawan kau sendiri. Tak sangka betul Sally sanggup buat kau macam ni.”
“Ah, jangan risau lagi hal tu. Aku pun tak kisah sangat dah. Yang penting sekarang, aku dah kahwin.”
“Ya, yang penting kau dah kahwin! Dan suami kau lagi handsome daripada bekas tunang kau tu. Mana kau kenal dia?” tanya Liza teruja ingin tahu.
Aku hanya tersenyum. Mana aku kenal? Apa punya soalan. Rasanya sudah berkali-kali aku beritahu mereka yang jodoh kami ditentukan keluarga. Mustahil aku dapat memilih. Kalau aku diberi peluang untuk memilih pun aku takkan berjaya punya sebab aku tak ramai kawan lelaki yang rapat.
Tidak lama kemudian, pintu bilik aku diketuk. Kak Wana, menjenguk ke dalam.
“Ya Allah tak siap lagi? Cepat bersiap, majlis persandingan akan bermula sekejap lagi,” arah Kak Wana.
Aku segera tengok jam. Wah! Hanya ada setengah jam lagi! Habislah aku. Sudahlah suami aku tu pantang betul tengok orang lambat sikit. Aku pula baju pun belum pakai lagi.
“Err... kami pergi dulu ya. Maaf menganggu,” Qaseh dan Liza tersengih-sengih ingin meminta diri.
“Korang jangan balik dulu ya. Tunggu sampai aku habis bersanding,” dalam kelam-kabut mereka bersalaman dengan aku, sempat lagi aku paksa mereka jangan pulang.
“Mestilah. Kami nak tangkap gambar banyak-banyak dengan kau. Ambil berkat,” ujar Liza sebelum berlalu dari situ. Dan aku pun kelam-kabut menyarung baju kahwin...


Majlis persandingan berlangsung dengan lancar. Mula-mula jejakkan kaki ke pelamin memang menggeletar kaki. Apatah lagi kena duduk menghadap orang ramai. Kena kontrol ayu. Nasib baiklah acara persandingan tidak memakan masa yang lama. Selesai sahaja kedua-dua belah keluarga menepung tawar, kami pun beralih ke acara makan beradab.
Lihat sahaja lauk-lauknya memang menyelerakan tapi malangnya kena makan dengan penuh keayuan. Aku rasa kalau tidak ada orang memerhati memang laju je aku bedal udang besar yang terhidang itu. Itu makanan kegemaran aku. Masakannya juga boleh tahan. Tidak pasti sama ada perut aku lapar atau sudah lama tidak menghadap makanan sesedap begitu. Kalau tidak silap Syazwan yang uruskan hal makanan. Pandai juga dia cari catering yang terbaik begini. 10 markah untuk dia.
Aku langsung tidak boleh tumpukan dengan pemakanan aku. Sebabnya tiap kali aku hendak menyuap nasi ke mulut, ada sahaja yang ingin bergambar dengan kami. Itu belum lagi jurukamera yang dilantik menyuruh kami buat adegan tertentu. Suap bersuap jugalah aku dengan Syazwan. Sungguh plastik. Aku takkan tengok gambar begitu.
Acara makan beradab berakhir juga. Aku makan sikit sahaja. Walaupun masih lagi lapar tapi aku sudah tiada selera hendak habiskan makan. Seterusnya aktiviti bebas. Waktu ini, aku mengambil peluang bertemu dengan para tetamu yang hadir untuk mengucapkan terima kasih kerana sudi datang ke majlis ini. Dan aku sekali lagi jadi popular apabila kebanyakan tetamu ingin bergambar denganku.
Tiba di sebuah meja, aku mula perasan yang aku tak pernah lihat pun mereka ini. Mungkin kawan-kawan suamiku. Sangkaan benar belaka apabila suamiku menegur mereka. Ini baru pertama kali aku tengok suamiku bergaul dengan kawan-kawannya. Oh, tak sangka dia pandai bergaul. Tengok gaya macam orang pendiam. Cakap dengan aku pun hanya beberapa patah.
“Wan, kau tak nak kenalkan isteri kau ke?” pertanyaan seorang lelaki sedikit buat aku tersentap dari lamunan.
Betul! Takkan tak nak kenalkan kawan-kawan pada isteri sendiri. Aku rasa macam dah jadi tunggul kayu bila tengok mereka bersembang. Apa punya suami. Tadi, jenuh juga aku kenalkan dia dengan kawan-kawan aku. Seorang demi seorang tau. Dia pula boleh buat aku macam tunggul kayu pada saat ini.
“Kenalkan, Nur Hidayah. Nama manjanya Dayah,” aku diperkenalkan juga kepada kawan-kawannya. Huh, dia kenalkan aku sekali dengan nama manja? Memang sengaja nak kenakan akulah tu.
“Siapa?” tanyaku kepada suamiku. Takkanlah dia tak nak kenalkan mereka pada aku pula? Aku nak tahu juga, sama ada mereka kawan sekolah atau kawan tempat kerjanya. Hisy!
“Kawan,” jawabnya pendek.
Adui, tahulah kawan. Takkan hantu kot. Ah, sudahlah. Kedekut sangat nak kenalkan kawan-kawannya.
“Hai, terima kasih kerana sudi datang,” aku menyapa mereka dengan senyuman.
“Maunya tak sudi. Suami puan saja yang tak beberapa sudi jemput kami. Boleh pula semalam dia baru beritahu kami yang dia nak berkahwin hari ni,” kata seorang lelaki yang banyak bercakap sejak tadi.
Puan. Aku menelan air liur. Gelaran aku sudah bertukar rupanya! Tapi, betul ke apa yang dia kata tadi? Baru semalam dia jemput mereka semua? Wah, orang yang kuat bekerja memang begini ke? Sungguh kronik juga suami aku ini.
“Sekurang-kurangnya aku beritahu juga,” Syazwan membalas tanpa rasa bersalah.
“Hah, memanglah kau beritahu. Itupun dah dekat petang-petang baru kau nak umumkan. Aku pula rasa kesian dengan isteri kau nanti sebab dapat suami yang... hai, tak tahu nak kata macam mana...”
Aku hanya tersenyum. Ya, aku pun tak tahu nak kata macam mana. Sudah nasib badan dapat suami begini. Aku kemudiannya mengambil keputusan untuk mengundur diri apabila Syazwan sudah mula bercakap tentang hal kerja. Tension aku mendengarnya walaupun kawan-kawannya suruh dia berhenti bercakap pasal hal kerja sekejap. Aku sengaja tak nak jadi tunggul kayu di situ lagipun ramai lagi tetamu yang perlu dilayan. Nanti orang mengata pula.


Bila aku masuk ke dapur untuk basuh pinggan mangkuk yang kotor di singki, ibu tegur aku. “Dahlah tu, pinggan tu bila-bila saja boleh dibasuh. Bukannya urgent sangat. Pergi masuk bilik. Rehat!”
Terus aku mati akal bila ibu suruh masuk bilik. Aku pun bagi alasan tak mengantuk lagi. Malam ini aku takkan tidur! Aku nekad. Walau apa pun aku takkan lelapkan mata. Walaupun ini rumah aku dan itu bilik aku tapi suasananya dah lain. Tiba-tiba sahaja aku rasa takut hendak melangkah masuk ke bilik.
Malam pertama. Aku dah fikir yang macam-macam. Aku masih tak bersedia lagi dengan semua tu. Walau apa pun, aku perlu elakkan diri daripada masuk bilik. Harap mereka semua memahami keadaan aku ini.
Majlis perkahwinan kami berakhir dengan jayanya. Walaupun ada sedikit masalah dengan makanan yang lambat sampai, tetapi semuanya berjalan dengan lancar. Aku sangka kalau buat majlis di dewan, tidaklah letih sangat tapi sangkaanku salah belaka. Kalau dah namanya majlis kahwin, memang akan letih.
Namun aku cuba gagahkan diri. Kalau aku letih, ibu dan ayah lagilah letih. Jadi, aku tak sanggup biarkan mereka kemas saki-maki majlis. Rumah pun macam tongkang pecah dibuatnya. Barang-barang bersepah sana sini. Aku yang melihatnya pun sakit hati.
Memandangkan ibu tak bagi aku kemas dapur, ayah dan menantunya pula sibuk berbual-bual di ruang tamu sambil layan bola, aku ambil peluang ini melarikan diri ke ruang tamu atas. Sengaja tak nak bertembung dengan mereka. Cadangnya hendak melayan televisyen, malangnya semua channel tak ada cerita menarik. Akhirnya aku layan saja channel dokumentari sehinggalah terlelap...


“Dayah...” suara Syazwan sayup-sayup kedengaran di telinga aku. Pelik. Kenapa pula aku termimpikan suara ini? Suara ini tak patut muncul dalam mimpi aku. Pergi jauh-jauh!
“Dayah...” panggil suara itu lagi. Adui, apa hal lagi ni? Aku nak tidur pun dia kacau. “Bangun Dayah...” dia paksa aku bangun pula. Bukan aku tak nak bangun tapi masalahnya mata aku ni terlampau berat sangat. Nak buka pun tak ada tenaga.
“Wei, aku nak pergi kerja ni,” katanya lagi.
Ada aku peduli? Kau nak pergi kerja, pergi sajalah. Yang berani masuk dalam mimpi aku ni apa hal? Menyampah betul. Tak habis-habis dengan kerja. Tak tahu ke yang kita baru berkahwin semalam?
Eh, nanti jap! Kahwin? Aku pula tersentap. Mata aku yang berat tadi terus terbuka. Sedar-sedar saja aku rasa semacam. Aku terasa seperti berada di dada seseorang. Perlahan-lahan aku mendongak ke atas. Sekali lagi aku tersentap apabila menyedari yang aku tertidur berbantalkan dada Syazwan! Bukan itu sahaja, aku sedang memeluknya seperti memeluk bantal peluk!
Cepat-cepat aku tutup mata dan berpura-pura tidur. Macam mana aku boleh tidur bersamanya? Nanti sekejap. Malam tadi, aku rasa aku tak masuk bilik. Aku lepak di ruang tamu atas. Jadi, macam mana aku masuk ke dalam bilik ni? Siapa yang gagah perkasa sangat bawa aku masuk bilik ni?
“Sampai bila kau nak peluk aku ni?” tanya Syazwan.
Sekali lagi aku tersentap. Adui, kenapa semua ni mesti terjadi pada aku? Kenapa aku selalu memalukan diri sendiri? Tak mengapa, Dayah! Bawa bertenang. Pura-pura saja tidur dan berpusing ke tempat lain. Kau boleh lakukan!
Dengan penuh kepura-puraan, aku melepaskan pelukan itu dan berpusing ke sebelah kanan. Langsung aku tak berani buka mata lagi. Namun, aku perasan Syazwan bangkit dari katil. Tatkala aku dengar pintu bilik air ditutup, cepat-cepat aku mencelik mata dan berlari ke luar.
“Hah, kau ni kenapa?” tanya ayah yang bertembung dengan aku.
“Ayah... atas... bilik...” aku pula tergagap-gagap.
“Apa hal kau ni? Macam baru jumpa hantu saja,” ibu pula mencelah.
“Err...” aku menggaru kepala. Macam mana aku nak tanya ni? Takkan aku nak tanya soalan begini. Tapi, aku perlu tahu macam mana aku boleh masuk ke dalam bilik itu. Takkan aku berjalan dalam tidur? Hisy, seumur hidup aku tak pernah pula aku berjalan dalam tidur.
“Dah, pergi siapkan air untuk suami kau. Dia kerja hari ni bukan?” arah ibu.
Aku mengangguk dan menurut. Selepas membasuh muka dan menggosok gigi, aku pun menjalankan tugas sebagai seorang isteri. Bancuh air untuk suami. Ah, sungguh aku tak sangka, aku akan jalani hidup sebagai isteri sepenuh masa mulai dari hari ini.
Berbulan madu? Ah, aku tak pernah terfikir pun akan berbulan madu dengan suami workaholicku itu. Jangan haraplah. Tengoklah, baru semalam majlis perkahwinan kami berlangsung, hari ini, dia dengan senang hati pergi kerja. Menyampah betul!
“Kau letak gula batu ke dalam tu sampai lama benar mengacau air tu,” tiba-tiba suara itu datang menegur. Hampir gugur jantung aku. Nasib baiklah aku jenis yang tak kuat melatah, kalau tidak gerenti aku dah angkat teko panas ni dan siram muka dia. Suka sangat terkejutkan aku.
Aku mencebik marah. Dia seperti biasa, buat tak peduli.
“Dayah, kenapa lama benar kau buat air tu?” suara ayah sudah kedengaran di depan.
Aku pun cepat-cepat bawa dulang yang diletak teko berisi air dan beberapa cawan ke meja hadapan. Syazwan sudah pun duduk di meja makan. Haiya, dia buat darah gemuruh aku menjadi-jadi. Walaupun dia hanya duduk dan membaca surat khabar, tetapi sudah cukup buat dada aku berdegup kencang. Bergetar-getar juga tangan aku hendak menuang air kopi tadi.
Habis saja menuang untuk dia, aku pun terus angkat kaki berlalu dari situ. Namun, belum sempat aku hendak masuk semula ke dalam bilik, ayah bersuara lagi.
“Hah, nak ke mana tu?”
“Err... masuk bilik,” aku memberikan isyarat mengantuk.
“Kenapa? Semalam tak lena tidur ke?” tanya ayah seperti menyindir.
Serta-merta pipi aku terasa panas. Ayah, ada ke patut ayah tanya soalan tu? Depan menantu ayah pula tu. Adui, mana aku nak letak muka ni? Sudahlah pagi tadi aku memalukan diri sendiri...
“Pergilah temankan suami kau sarapan,” arah ibu pula dengan lembut.
Ah, ini yang malas ni. Teman dia sarapan? Perlu ke temankan dia sarapan? Dia dah besar. Pandai-pandailah dia sarapan sendiri. Lagipun dia tengah baca surat khabar tu, biar surat khabar saja temankan dia.
Namun, aku tak berani nak kata begitu pada ibu bapa aku. Dengan lemah gemalai, aku berlalu menghampiri meja makan sekali lagi. Aku tarik kerusi perlahan-lahan sebelum duduk. Dia pula masih leka membaca surat khabar. Mmm... aku terfikir, dia tengah baca surat khabar atau dia berpura-pura baca surat khabar? Mari kita tengok muka dia lama-lama sampai dia kantoi...
Lama aku tenung muka dia sampai aku kagum dengan wajahnya yang tidak ditumbuhi jerawat. Dia pakai pembersih muka apa ya? Mustahil muka dia tak ada jerawat. Muka lelaki pun lebih kurang macam wanita juga. Kalau tak dijaga akan tumbuh jerawat macam muka Ammar. Aku syak dia mesti buat facial treatment sebelum berkahwin, sebab itulah muka dia cerah berseri.
Tiba-tiba dia pandang aku. Terus aku tersentap. Terus juga aku rampas surat khabar di tangannya dan berpura-pura baca surat khabar. Tindakan refleks yang tak disangka-sangka. Hisy, aku buat lagi perkara tak masuk akal depan dia!
Bawa bertenang Dayah! Teruskan berpura-pura! Mata aku terus pandang tulisan pada surat khabar itu. Eh, kenapa tulisan surat khabar ni pelik sangat? Aku menelengkan kepala ke tepi. Ah, Dayah! Apa ni? Kau baca surat khabar terbalik!
Cover Dayah. Cover! Aku cuba berpura-pura baca surat khabar. Lama juga menatap, akhirnya aku memberanikan diri menurunkan surat khabar itu. Sedikit demi sedikit aku turunkan sehingga aku bertentangan mata dengan dia.
Wah, dia masih pandang aku lagi! Cepat-cepat aku naikkan semula surat khabar itu. Ah, bilalah dia nak mengalah? Cepatlah pergi kerja! Aku dah tak tahan malu dah ni.
Tidak lama kemudian aku dengar bunyi kerusi. Akhirnya, dia bangun juga. Bila dia bangun, aku perasan dia masih pandang aku. Sengaja aku naikkan lagi surat khabar yang terbalik itu. Tiba-tiba surat khabar di tangan aku ditarik.
"Kena..." belum sempat aku habis berkata-kata, dia sumbat sekeping biskut kering yang aku sediakan untuk sarapan tadi. Kemudian, tanpa berkata apa-apa, dia berlalu pergi. Aku masih lagi terkebil-kebil dengan separuh biskut masih terjulur keluar dari mulutku.
Apa hal pulak ni? Kenapa tiba-tiba dia sumbat biskut ni? Lemau ke? Aku merasa sedikit. Elok saja. Ranggup lagi. Atau... dia sengaja bagi aku makan? Ini bermakna dia suap aku? Nanti, rasanya biskut ni dia dah makan sedikit... takkan... kiss? Ciuman jarak jauh?
“Dayah, apa tunggu lagi tu?” Ibu memberi isyarat tapi aku langsung tak faham. Apa bendanya? “Hisy, kau ni, tu suami kau nak pergi kerja. Pergilah salam dia.”
Hai Dayah, apalah punya lambat kau ni? Itukan antara tugas penting buat seorang isteri? Takkan kau dah lupa yang ibu kau pun buat begitu pada ayah kau tiap-tiap kali nak pergi kerja?
Tanpa berlengah lagi aku pun bergegas ke luar. Mujurlah dia belum lagi pergi. Tapi aku masih lagi tak puas hati. Perlu ke dia pergi kerja hari ini? Apa salahnya ambil cuti. Kau tu baru je berkahwin. Takkanlah syarikat kau kejam sangat tak bagi cuti. Mustahil sangatlah.
Pesan Mak Cik Zara (yang aku sekarang aku patut panggil mama), aku kena banyakan bersabar dengan perangai anaknya yang lebih pentingkan kerja. Sehari tak bekerja dia boleh jadi sasau. Takkanlah hari-hari dia nak bekerja. Hari cuti pun tak macam cuti. Ada sahaja kerja yang perlu dilakukannya.
“Mama tak ada pilihan lain selain kahwinkan dia. Kalau tak sampai ke tua dia takkan berkahwin. Asyik kerja memanjang. Jadi, Dayah nasihatkanlah dia sikit,” pesan mama lagi.
Ah, siapalah aku nak nasihatkan dia? Dia tu baru saja jadi suami aku. Kenal pun tak sangat. Tambah lagi dia ni degil. Kalau tak, sudah lama dia benarkan aku bekerja. Ini pun disebabkan arahan dia, aku terpaksa mengalah. Lagipun ibu dan ayah pun juga berpendapat begitu. Berhenti sajalah. Gaji dia cukup untuk sara hidup aku.
“Hari ni aku balik lambat sikit,” beritahunya.
Aku mengangguk. Memang boleh agak dah. Kerja. Kerja. Kerja. Itu saja kerja dia. Tapi tak mengapa. Aku tak kisah. Bolehlah aku melepak seorang diri baca novel. Kalau dia balik awal pun bukannya ada faedah pun. Nama saja suami. Suami atas kertas. Tengoklah dia masih menggelarkan dirinya 'aku'. Kalau pasangan lain dah berdarling-darling dah sekarang ni.
Hai, apalah nasib aku dapat suami begini... Tak romantik langsung.
“Jangan lupa kemas kain baju kau.”
“Hah? Awalnya. Awak kata nak bagi saya masa seminggu.”
“Seminggu dari tarikh kita janji tu. Itu pun dah lebih seminggu.”
“Hah?” Terkejut aku. Apa ni? Sampai hati dia buat aku begini? Aku mula menarik muka masam. “Mana boleh awak buat macam ni.”
“Siapa kata tak boleh? Okey, aku nak pergi kerja ni. Jangan lupa kemas barang,” dia menghulurkan tangan.
Aku menyambut tangan dia tanpa banyak soal. Tak ada rasa apa pun. Selepas itu, dia masuk ke dalam kereta dan memandu kereta keluar dari pekarangan rumahku ini. Aku rasa kosong. Jadi, beginilah hidup sebagai suri rumah tangga sepenuh masa? Ah, bosannya.


Kalau nak diucapkan rasa bosan, memang seribu kali bosan. Selepas aku kemas kain baju yang ingin dibawa ke KL nanti, aku ada banyak masa lapang. Macam tak percaya saja yang baru semalam aku berkahwin. Macam tak ada apa-apa berlaku semalam. Mungkin sebab majlis dilakukan di dewan, jadi tak terasa meriah di rumah ini. Ibu dan ayah pula sedang berehat di dalam bilik.
Aku tengok jam, pukul 2.00 petang. Apa aku hendak buat? Tidur? Mata aku tak nak terlelap. Pelik juga. Kalau di ofis punyalah mengantuk pada waktu ini tapi bila terang-terang aku ada masa nak tidur petang, waktu itulah mata ini tak nak tidur.
Akhir sekali aku ambil keputusan menghabiskan masa dengan baca novel. Bosan juga. Semuanya novel lama. Tak ada langsung novel baru. Ini semua gara-gara bajet novel tak ada untuk bulan ini.
“Apa aku nak buat ni?” tanyaku.
Tiba-tiba handset aku berbunyi. Lantas aku mencapainya. Mana tahukan mesej daripada kawan-kawan aku yang ingin tahu keadaan aku selepas berumah tangga. Tapi, bila nampak nama suami sendiri, terus aku terbangun. Entah mana datangnya rasa teruja ini.
Aku kena oustation pergi Singapura hari ni. Mungkin sampai minggu depan.
“Apa? Singapura? Minggu depan baru balik?” Mesej daripada suamiku buat aku terkejut. Hoi, kita baru saja berkahwin. Kau pula nak pergi kerja di luar? Seminggu pula tu. Ah, tensionnya!
Tapi... seminggu... ini bermakna, dia tak ada di sisi aku selama seminggu. Eh, aku ada masa untuk bermanja-manja dengan ibu dan ayah. Bagus! Baiklah, pergilah buat masa seminggu atau lebih pun tak apa. Aku tak kisah.
Ok – Aku balas seperti orang tak ada perasaan. Dia nak sangat kerjakan? Hah, pergilah. Ada aku kisah?
Mama akan datang jemput kau petang ni.
Satu lagi mesej aku terima daripada dia. Terbeliak mata aku membacanya. Mama datang jemput? Nak pergi mana? Takkan dia nak bawa aku ke Singapura sekali?
Pergi mana?
Mesej itu aku hantar kepadanya. Berdegup-degup juga jantung aku menanti mesejnya. Janganlah dia suruh aku pergi ke Singapura bersamanya.
Rumah mama. Dia rindu nak jumpa menantunya.
Habis awak tak rindu? Ah, boleh tension aku dengan dia. Aku okey saja kalau ke rumah mama. Mak Cik Zara tu tak adalah menakutkan. Masih lagi boleh bertimbang rasa dengan aku tapi anaknya... huh, susah nak kata. Mmm... macam manalah hidup dengan mak mertua?
Ok – Hanya itu aku balas. Setuju saja. Asalkan aku tak kebosanan. Satu yang aku suka dengan Mak Cik Zara, dia juga suka baca novel dan di rumahnya ada satu perpustakaan mini yang penuh dengan novel. Inilah mak mertua yang aku idam-idamkan! Gerenti peminat tegar novel mesti cemburu dengan aku hahaha!


5 comments:

  1. Cemburu sgt nie dayah dpt mak mertua kaki novel aar.. hehehe

    ReplyDelete
  2. wahhh ada geng novel.. sonok tu..

    ReplyDelete
  3. tak pernah sy baca sebarang entry sampai ketawa terbahak2...anda berjaya melakukannya

    ReplyDelete
  4. best best....nak lagi....hehehehe...^^

    ReplyDelete
  5. satu kepala dng dayah..best.best......

    ReplyDelete